Pilihan ini akan mengatur ulang halaman muka situs ini. Mengembalikan setiap widget atau kategori yang telah tertutup.

Reset

Tiga Alasan Mengapa Facebook Menyalip Google

Jakarta (ANTARA News) – Perusahaan yang membawa kosakata tidak lazim kepada warga AS itu telah menjadi perusahaan web terbesar ketiga di dunia, demikian The Atlantic edisi Februari 2010. Mengutip laporan TechCrunch, The Atlantic menyebutkan, perkembangan Facebook mencapai tingkat yang mencengangkan.

Facebook disebut bakal menyalip Yahoo tahun depan, dalam hal “pengunjung unik” bulanan (unique visitors).

Itu akan menempatkannya berada di antara Google dan Microsoft. Lebih dari itu, model iklan Facebook yang terus berkembang dan perannya sebagai platform distribusi berita (news-sharing), sungguh menjanjikan.

Dapatkah Facebook menjadi lebih kuat ketimbang Google? Jawabnya ya, setidaknya berdasarkan tiga alasan berikut.

Alasan pertama, Facebook akan mengalahkan Google dalam kategori Page Views, tulis Erick Schonfeld dalam TechCrunch.

Untuk beberapa hal, Facebook lebih besar dibandingkan dengan, baik Yahoo maupun Microsoft. “Page view“-nya tumbuh 141 persen tahun lalu menjadi 193 miliar pada Desember, hampir dua kali Yahoo yang mencapai 100 miliar (turun dua persen) dan Microsoft 109 milyar (naik 54 persen).

“Setidaknya Microsoft dan Google masih menunjukkan pertumbuhan mengesankan, terlihat dari ukuran mereka. Tetapi tidak sulit membayangkan Facebook bakal mengejar Google di kategori ini,” kata Schonfeld.

Alasan kedua, Facebook menjadi pusat berita utama dunia. Ini kata Marshall Kirkpatrick dalam laman Read Write.

“Jika Anda mempublikasikan konten web dan mencari distribusi (konten secara) maksimal, Anda pasti tahu Facebook adalah lahan yang menjanjikan. Laman ini 10 kali lebih besar dari Digg atau Twitter,” kata Kirkpatrick.

Dia melanjutkan argumentasinya mengapa Facebook bakal menjadi sumber berita Internet “yang mengubah dunia” dan mengapa posisinya superior terhadap Google Reader dan laman-laman berita, dengan mengajukan tiga asumi berikut.

Satu, ratusan juta orang aktif menggunakan Facebook agar tetap terhubung dengan kawan dan keluarganya. Facebook adalah media penghubung yang dikenal dan disukai orang. Facebooklah yang mempopulerkan model newsfeed, sehingga orang terdorong melanggani berita secara lebih mudah.

Dua, melalui Facebook, pesan-pesan khusus dapat dikirim secepat mungkin kepada pembaca. Facebook bukan semata saluran “publikasi dan berlangganan” yang kaku, tetapi juga pembuka kesempatan yang luas untuk berkomunikasi. Ini membuat Facebook lebih bermanfaat untuk penggunanya, sekaligus memaksa penerbit berita mengubah cara.

Tiga, Facebook menyediakan ruang bersama untuk mendiskusikan berita-berita. Google Reader menambahkan daftar panjang dari fitur-fitur sosial di layanannya dalam beberapa tahun lalu, tetapi kini malah berbalik kacau dan membuat kualitas layanan menurun. Sebaliknya, fitur “Social + news” dalam Facebook dipandang orang sebagai masuk akal.

Alasan ketiga, Skema iklan Facebook akan sebesar skema iklan Google, demikian Ned Desmond, dalam Business Insider edisi November.

“Seperti Google, Facebook pertama kali menciptakan cara lain menjadi sukses kepada para pelanggan, dan hanya berselang dari itu Facebook melengkapinya dengan produk-produk pengasil uang,” kata Desmond.

Layaknya Google, Facebook melangkah menjadi model iklan online konvensional (tak ubahnya iklan jual beli biasa) untuk menarik pelanggan utamanya. Google memahami apa yang diinginkan orang, berkat proxy yang memudahkan pencarian konten Internet, dan Ad Words (bendera bisnis iklan milik Google) diciptakan berdasarkan pemahaman ini.

Di sisi lain, Facebook juga tahu siapa pasarnya, berkat informasi-informasi yang berkenaan anggotanya saat registrasi membuat akun, sementara Facebook Ads membuat semua pemasang iklan menjadi semakin mudah mengeksploitasi informasi itu. (*)

Sumber: The Atlantic Wire
Diterjemahkan Adam/Editor Jafar

Artikel Terkait



2 Komentar

  1. jim says:

    invited@paycheck.falters” rel=”nofollow”>.…

    thank you….

  2. Stephen says:

    elapse@souvenir.overthrown” rel=”nofollow”>.…

    áëàãîäàðåí….

Tinggalkan Komentar Anda

Switch to our mobile site